AL- MUSHAFAHAH : Berjabat tangan atau Bersalaman dalam pandangan Islam

Orang yang mula-mula mengamalkan “SALAMAN” di saat datang atau bertemu adalah para sahabat Nabi dari Yaman sesuai dengan hadist Nabi yang berbunyi :

قد جاء كم أهل اليمن وهم أول من جاء بالمصافحة ( رواه أبو داود باسناد صحيح)

Artinya : Sesungguhnya telah datang kepada kamu Penduduk Negeri Yaman, dan merekalah pelopor pertama dalam hal berjabat tangan di saat datang.

Bersalaman di tinjau dari segi hukum Islam adalah Sunat yang sejenis Pria dengan Pria, Wanita dengan Wanita atau Pria dengan Wanita yang ada hubungan mahram atau suami istri. Demikian pendapat Ulama Al- kirom. Di antaranya pendapat Syeikh Muhammad Sarbaini Al-khotib :

وتسن مصافحة الرجلين والمزأتين

. Artinya : Di anjurkan salaman Pria dengan Pria atau Wanita dengan Wanita. Alasannya : Sabda Nabi SAW :

ما من مسلمين يلتقيان يتصافحان الا غفر لهما قبل أن يتفرق

Artinya : Dua orang Muslim yang bertemu lalu bersalaman akan di ampuni Allah keduanya sebelum berpisah.

Sabda Nabi juga :

تصافحوا يذهب الغل منكم وفي رواية من قلوبكم

artinya : Saling berjabatan tanganlah kamu Tuhan akan menghilangkan rasa sakit dalam hatimu.

Berjabat tangan antara Pria dengan Wanita yang bukan mahromnya hukumnya Haram, sebagaimana pendapat Ulama fuqoha di antaranya pendapat Dr. Wahbah Zuhaili :

ويحرم مصافحة المرأة

Artinya : Laki-laki haram bersalaman dengan Perempuan. Argumentasi pendapat tersebut adalah Hadist Nabi :

أني لا أصافح النساء

Artinya : Saya (kata Nabi) tidak pernah (tidak mau) bersalaman dengan Wanita. Hadist Nabi juga :

لأن يطعن في رأس أحدكم بخيط من حديد خير له من أن يمسن امرأة لا تحل له (رواه الطبراني بسند صحيح)

Artinya : Sungguh di tikam dengan penyucuk besi di kepalamu lebih baik, dari pada bersentuhan dengan Wanita.

Bersalaman antara laki-laki dengan perempuan kalau pakai lapis atau kain tangan misalnya Boleh menurut Syeikh Ibrahim Baijuri demikian juga pendapat Dr. Wahbah Zuhaily yang menyatakan :

تجوز المصافحة بحائل يمنع المس المباشر

Artinya : Boleh bersalaman di antara yang berbeda jenis dengan pakai lapis yang dapat menegahkan bersentuhan kulit.

Salaman dengan sebelah tangan, kiri nganggur atau tangan kiri menopang membantu atau memegangi pergelangan tangan tidak sesuai dengan Sunnah Nabi dan tidak ada Ulama yang menganjurkannya. Bersalaman itu dengan dua tangan yang selaras, mengikuti sunnah baginda Rosululloh SAW :

والسنة في المصافحة بكلتا يديه

Artinya : Menurut sunnah Nabi, bersalaman itu ialah dengan dua tangan.

Ada orang setelah bersalaman menarok tangannya ke kepala, kata orang pertanda Ahli Pikir (fakar) ada pula yang membuat tangannya ke dada, katanya sebagai tanda Ahli Zikir, pendapat-pendapat yang begini tidak ada alasannya, minimal belum kita jumpai kitab yang membahasnya, Ulama besar Ibnu Hajar Al- Haitami pengarang kitab Tuhpah Al- Muhtaj sebanyak jilid besar menerangkan :

ويسن تقبيل يد نفسه بعد المصافحة

Artinya : Di sunatkan bagi seseorang sesudah bersalaman mengecup tangannya sendiri.

Menurut pengarang  Kitab I’anah At Tholibin jilid 1 halaman 271, berjabat tangan sesudah sholat hukumnya Bid’ah Mubahah, sedangkan menurut Imam Nawawi di dalam Kitab Al Azkar salaman sesudah selesai shalat tidak ada suruhan pada dasarnya akan tetapi kata Beliau :

لا بأس بها

Artinya : Tidak mengapa berjabat tangan sesudah shalat. Dan juga pendapat Imam Ar Roymy pada kitab sarah At Tanbih menjelaskan : Orang shalat itu seolah-olah sedang Ghoib, seakan-akan dia baru datang, justru itu di sunahkan salaman sesudah shalat.

H.MAHMUDDIN PASARIBU

Satu Tanggapan

  1. trimakasih ya…
    smua tulisan kalian disini bisa menambah pengetahuan saya yang masih perlu banyak belajar soal islam dan segalanya…
    sukses buat penulis dan kalian smua…

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d blogger menyukai ini: